Sejarah Negara Myanmar

Sejarah Negara Myanmar

geografi

Sedikit lebih kecil dari Texas, Myanmar menempati porsi Thailand / Kamboja semenanjung Indocina. India terletak di barat laut dan China ke timur laut. Bangladesh, Laos, dan Thailand juga tetangga. Teluk Benggala menyentuh pantai barat daya. Delta subur Sungai Irrawaddy di selatan mengandung jaringan kanal interkoneksi dan sembilan muara sungai utama.

Sejarah Negara Myanmar

Sejarah Negara Myanmar

pemerintah

Rezim militer.
sejarah

Asal-usul etnis Myanmar modern ( dikenal secara historis sebagai Burma ) adalah campuran Indo – Arya, yang mulai mendorong ke daerah sekitar 700 SM, dan Mongolia penjajah di bawah Kubilai Khan yang merambah wilayah di abad ke-13. Anawrahta (1044-1077) adalah pemersatu besar pertama dari Myanmar.

Pada 1612, British East India Company mengirim agen ke Burma, tetapi Burma tabah menolak upaya Inggris, Belanda, dan pedagang Portugis untuk mendirikan pos di sepanjang Teluk Benggala. Melalui Perang Anglo – Burma pada 1824-1826 dan dua perang berikutnya, British East India Company diperluas ke seluruh Burma. Pada tahun 1886, Burma dianeksasi ke India, kemudian menjadi koloni terpisah pada tahun 1937.

WWII Menghasilkan Kemerdekaan

Selama Perang Dunia II, Burma adalah medan pertempuran kunci, 800 mil Jalan Burma sangat penting jalur suplai Sekutu ‘ ke China. Jepang menyerbu negara pada tahun 1941 Desember, dan pada Mei 1942, telah menduduki sebagian besar, memotong Jalan Burma. Setelah salah satu kampanye yang paling sulit dari perang, pasukan Sekutu membebaskan sebagian besar Burma sebelum Jepang menyerah pada 1945 Agustus

Burma merdeka pada 4 Januari 1948. Pada tahun 1962, sayap kiri umum Ne Win melakukan kudeta, melarang oposisi politik, membekukan konstitusi, dan memperkenalkan “Cara Burma sosialisme. ” Setelah 25 tahun kesulitan ekonomi dan represi, rakyat Burma mengadakan demonstrasi besar-besaran pada tahun 1987 dan 1988. Ini secara brutal dibatalkan oleh Hukum Negara dan Dewan Order ( SLORC ). Pada tahun 1989, pemerintah militer resmi mengubah nama negara ke Myanmar. ( Departemen Luar Negeri AS tidak mengakui nama Myanmar atau rezim militer yang mewakili itu. )

Militer Mempertahankan Grip ketat terhadap Myanmar

Pada bulan Mei pemilu 1990, partai oposisi Liga Nasional untuk Demokrasi ( NLD ) menang besar. Namun militer, atau SLORC, menolak untuk mengakui hasil pemilu. Pemimpin oposisi, Aung San Suu Kyi, dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1991, yang memfokuskan perhatian dunia pada kebijakan represif SLORC. Putri dibunuh umum Aung San, yang dihormati sebagai bapak kemerdekaan Burma, Suu Kyi tetap berada di bawah tahanan rumah sejak tahun 1989 hingga 1995. Suu Kyi terus memprotes pemerintah, tapi hampir setiap gerakan dia membuat dijawab dengan pukulan balasan dari SLORC.

Meskipun junta yang berkuasa telah mempertahankan cengkraman erat pada Myanmar sejak tahun 1988, belum mampu menundukkan pemberontakan di selatan negara itu yang telah berlangsung selama beberapa dekade. Gerakan etnis Karen telah berusaha negara merdeka di sepanjang perbatasan selatan Myanmar dengan Thailand. Pada Januari 2004, pemerintah militer dan pemberontak dari Karen National Union setuju untuk mengakhiri pertempuran, tapi mereka berhenti pendek menandatangani gencatan senjata.

Ekonomi telah berada dalam keadaan runtuh kecuali untuk perdagangan heroin yang dikendalikan junta, universitas tetap tutup, dan epidemi AIDS, belum diakui oleh junta, telah mencengkeram negara.

Junta Crack Down on Demokrasi

Dari tahun 2000 sampai tahun 2002, Suu Kyi lagi ditempatkan di bawah tahanan rumah. Pada musim semi 2003, pemerintah menindak sekali lagi pada gerakan demokrasi, menahan Suu Kyi dan NLD shuttering markas. Rezim membuka konvensi konstitusi Mei 2004, tapi banyak pengamat meragukan legitimasinya.

Pada Oktober 2004, pemerintah menangkap Perdana Menteri Khin Nyunt Jenderal dan menuduhnya dengan korupsi. Dia telah membuat marah kepemimpinan junta dengan eksperimen terbaru pada reformasi, pertama dengan membebaskan Suu Kyi dari tahanan rumah dan kemudian untuk mengusulkan tujuh langkah ” peta jalan menuju demokrasi. “

Serangkaian serangan bom terkoordinasi Mei 2005 membunuh sekitar selusin orang dan melukai lebih dari 100 di Rangoon. Junta militer menyalahkan Uni Nasional Karen dan Shan State Army. Kelompok pemberontak etnis, bagaimanapun, membantah keterlibatan apapun.

Bergerak Menuju Bangsa modern

Pada 13 November 2005, junta -in militer besar-besaran dan rahasia langkah -pindah pusat pemerintahan dari ibukota Rangoon menjadi senyawa gunung yang disebut Pyinmanaa di Naypyidaw. Langkah bingung banyak, dan junta tidak jelas dalam penjelasannya, mengatakan, ” Karena situasi yang berubah, di mana Myanmar sedang mencoba untuk mengembangkan bangsa modern, kursi pemerintah lebih terpusat terletak telah menjadi sebuah kebutuhan. “

Lebih dari 1.000 delegasi berkumpul pada bulan Desember untuk mulai menyusun sebuah konstitusi, yang mengatakan bahwa junta merupakan langkah menuju demokrasi. Konvensi tersebut ditunda pada akhir Januari 2006 dengan sedikit kemajuan. Pada September 2007, wakil ke konvensi, yang telah bertemu dan mematikan sejak tahun 1993, merilis sebuah rancangan konstitusi yang menjamin bahwa militer akan terus mengontrol kementerian dan legislatif dan memiliki hak untuk menyatakan keadaan darurat. Dokumen tersebut juga membatasi hak partai politik. Partai-partai oposisi dikeluarkan dari konvensi.

Serangan militer Terima Dunia Kritik

Dalam sebuah acara yang menakjubkan pembangkangan, protes pro-demokrasi luas, didorong oleh peningkatan tajam harga bahan bakar, meletus di seluruh negeri di Agustus 2007. Partisipasi dalam protes damai menggelembung selama beberapa minggu, dan para biksu Budha bergabung dengan kerumunan demonstran ketika pasukan pemerintah menggunakan kekerasan terhadap demonstran pada awal September. Para biarawan muncul sebagai pemimpin gerakan protes dan memperoleh simpati dan dukungan internasional. Pada tanggal 26 September, militer menindak para pengunjuk rasa, menembaki kerumunan, merampok pagoda, dan menangkap para biksu. Sedikitnya sembilan orang tewas. Protes yang sejauh ini terbesar di negara itu dalam 20 tahun, dengan sebanyak 100.000 orang berbaris. Dalam sebuah pernyataan, Dewan Keamanan PBB mengutuk tindakan keras, dan mengatakan itu “sangat menyesalkan ” kekerasan mengeluarkan pada demonstran.

Pada tanggal 3 Mei 2008, Topan Nargis melanda Delta Irrawaddy dan Yangon, menewaskan 22.500 orang dan menyebabkan sampai satu juta tunawisma. Lain 41.000 orang dilaporkan hilang dan dikhawatirkan tewas. Sebagian besar kematian dan kehancuran yang disebabkan oleh gelombang pasang tinggi 12 – kaki yang terbentuk selama badai. Junta militer terisolasi diterima bantuan internasional, diam-diam mengakui bahwa itu adalah sakit-siap untuk menangani bencana lingkup besar tersebut. Tapi begitu bantuan mulai tiba, distribusi terbatas pemerintah persediaan, menerima hanya sekitar 10 % dari apa yang dibutuhkan. Selain itu, menolak visa masuk bagi para pekerja bantuan, meninggalkan negara itu lumpuh dan rentan terhadap penyakit luas. Junta menghadapi kritik lebih lanjut ketika pergi ke depan dengan referendum konstitusi pada 10 Mei dimaksudkan untuk semen cengkeramannya pada kekuasaan.

Pada bulan September, pemerintah militer dirilis lebih dari 9.000 tahanan, termasuk tahanan politik terlama, Win Tin. Kebanyakan dari mereka dirilis, bagaimanapun, tidak tahanan politik. Dengan sebagian besar perkiraan, sebanyak 2.000 tahanan politik masih ditahan. Rilis ini diikuti pada bulan November dengan hukuman 30 aktivis hingga 65 tahun penjara. Para aktivis termasuk veteran gerakan 1988 siswa dan pendukung demokrasi lainnya yang berpartisipasi dalam digagalkan protes yang dipimpin biksu di Agustus dan September 2007.

Suu Kyi Dibebaskan Setelah lama Pemilu

Beberapa hari setelah pemilu Oktober 2010 – pemilu pertama negara itu dalam 20 tahun – pemimpin oposisi Aung San Suu Kyi dibebaskan setelah hampir 20 tahun dalam tahanan. Ribuan pendukung berkumpul di luar rumahnya, di mana dia memberikan pidato menyerukan ” revolusi damai. ” Pemilu, yang junta yang didukung Uni Solidaritas dan Pembangunan Partai menang besar, secara luas dikritik sebagai dicurangi dan upaya untuk lebih memberdayakan pemerintah militer. Namun, junta disajikan pemilu sebagai bukti bahwa negara itu telah menyelesaikan transisi dari pemerintahan militer ke demokrasi. Partai Suu Kyi, Liga Nasional untuk Demokrasi, memboikot pemilu, dengan demikian semakin mengurangi legitimasi hasil.

Pergeseran Drama Jauh dari Authoritarian Rule Membawa Peluang Diplomatik

Parlemen pertama negara itu dalam 20 tahun diselenggarakan di Januari 2011 dan terpilih sebagai Perdana Menteri Thein Sein sebagai presiden. Junta militer secara resmi dibubarkan pada Maret 2011. Namun, Parlemen sipil terutama dalam nama saja. Militer memenangkan sekitar 60 % kursi di Oktober 2010 pemilu, dan 25 % diperuntukkan bagi anggota militer. Selain itu, kabinet sebagian besar terdiri dari mantan anggota junta. Liga Nasional untuk Demokrasi diberhentikan transisi ke pemerintahan sipil, menyebutnya sebagai gerakan sia-sia yang akan memperkenalkan ada perubahan nyata dalam kekuasaan.

Prediksi NLD terbukti palsu, namun. Pada tahun pertamanya sebagai presiden, Thein Sein melakukan perubahan menakjubkan dalam filsafat politik dan ekonomi yang melihat melonggarnya pegangan erat junta otoriter diadakan pada negara. Dia memulai pembicaraan dengan pemimpin oposisi Aung San Suu Kyi, diperbolehkan dan partainya, NLD, untuk berjalan dalam pemilihan parlemen mendatang, dibebaskan sekitar lebih dari 800 tahanan politik, menandatangani gencatan senjata dengan pemberontak etnik Karen, yang selama 60 tahun telah berusaha negara merdeka di sepanjang perbatasan selatan Myanmar dengan Thailand, dan ditangguhkan bekerja pada kontroversial $ 3600000000 Myitsone Dam di Sungai Irrawaddy. Sebagai tanggapan, AS mengambil langkah dramatis untuk menormalkan hubungan dengan rezim sebelumnya terisolasi dan represif. Menteri Luar Negeri Hillary Clinton mengunjungi negara itu pada Desember 2011 – itu adalah kunjungan pertama seorang pejabat senior AS dalam waktu sekitar 50 tahun. Pada Januari 2012 AS memulihkan hubungan diplomatik penuh dengan Myanmar. Yang diikuti oleh pengurangan sanksi yang memungkinkan perusahaan-perusahaan AS untuk ” melakukan bisnis secara bertanggung jawab ” di Myanmar.

Oposisi Kuasai Pemilu 2012

Pada bulan April 2012 pemilihan parlemen, Liga Nasional Demokrasi menang di 43 dari 45 kabupaten yang diadakan balapan, termasuk ibukota, Naypyidaw. Suu Kyi, yang pada bulan Oktober 2010 dirilis setelah menghabiskan hampir 20 tahun di bawah tahanan rumah, memenangkan kursi di parlemen dan menjabat pada bulan Mei. Ini adalah kemenangan menakjubkan bagi oposisi dan kekalahan sama simbolis untuk militer. Para pengamat berspekulasi bahwa kemenangan oposisi baik akan mendorong penguasa militer untuk menanggapi keinginan rakyat dan memberlakukan perubahan atau melihat kemenangan sebagai ancaman bagi kekuasaannya. AS dihargai Myanmar untuk kemajuan dengan mencairnya hubungan, mengurangi sejumlah sanksi dan memungkinkan lembaga swadaya masyarakat untuk kembali beroperasi di negara ini. ” Hasil 1 April parlemen – pemilu merupakan demonstrasi dramatis akan populer yang membawa generasi baru reformis dalam pemerintahan, ” kata Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton.

Kekerasan etnis pecah antara umat Buddha dan Muslim di negara bagian barat Rakhine setelah pemerkosaan dan pembunuhan seorang wanita Buddhis oleh seorang pria Muslim. Serangan balas dendam menyusul, mendorong Perdana Menteri Thein Sein mengumumkan keadaan darurat pada bulan Juni. Puluhan tewas, ratusan rumah dibakar, dan sekitar 100.000 orang mengungsi. Ketegangan antara mayoritas Buddha dan minoritas Muslim, yang disebut Rohingya, di Rakhine telah tinggi selama bertahun-tahun. Pemerintah menganggap para imigran gelap Rohingya, diskriminasi terhadap mereka merajalela, dan mereka hidup dalam kondisi mengerikan. Pada 1 Agustus 2012, organisasi internasional Human Rights Watch menerbitkan laporan 56 – halaman ” Pemerintah Could Have Berhenti Ini ” berdasarkan laporan saksi mata dari tindak kekerasan yang dilakukan di Myanmar.

Langkah Kecil Menuju Demokratisasi

Pada Agustus 2012 pemerintah Myanmar tidak jauh dengan sensor negara publikasi pribadi. Sementara hukum yang memungkinkan penahanan wartawan untuk pencetakan item yang dianggap pemerintah berbahaya yang masih berlaku, final dua topik ( agama dan politik ) telah dihapus dari daftar sensor pra – publikasi pada 20 Agustus Perdana Menteri Thein Sein melanjutkan pergeseran dalam filsafat politik pada bulan September, mengumumkan dalam pidato untuk PBB bahwa perubahan di Myanmar adalah “tidak dapat diubah. ” Dalam menanggapi kemajuan, Presiden Barack Obama mengunjungi Myanmar pada bulan November – pertama presiden AS untuk memasuki negara itu. Dia memuji penyimpangan dari isolasi sebagai ” perjalanan yang luar biasa. “

Sebagai jawaban terhadap senilai dua tahun reformasi sosial, politik, dan ekonomi, Uni Eropa mengangkat terakhir perdagangan, sanksi ekonomi dan individu terhadap Myanmar. Presiden Obama mengangkat 1.996 larangan visa masuk ke penguasa bekas Burma militer, mitra bisnis mereka, dan keluarga langsung pada tanggal 2 Mei 2013. Pada saat yang sama, bagaimanapun, pemerintahan Obama disetujui tahun lain dari Undang-Undang Darurat Nasional, yang melarang transaksi bisnis dengan siapa pun di Myanmar terlibat dalam represi gerakan demokrasi. Ini memberikan – satu, take- satu pendekatan itu dimaksudkan untuk mendorong demokratisasi Myanmar sekaligus mendaftar kecaman dari kekerasan sektarian yang meletus pada bulan Maret dan telah menyebabkan lebih dari 40 kematian dan telah mengungsi diperkirakan 13.000. Radikal biksu telah didakwa dalam serangan-serangan antara umat Buddha dan minoritas ( 5 % dari populasi ) Muslim.

Artikel Yang Mungkin Berkaitan dengan:

  1. Sejarah Negara Palestina
  2. Sejarah Negara Uganda
  3. Suhu dan Iklim di Mesopotamia Kuno
  4. Sejarah Negara Filipina
  5. Sejarah negara Singapura
Update: 21 August, 2014

One comment on “Sejarah Negara Myanmar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>