Sejarah Negara Argentina

Sejarah Negara Argentina

geografi

Kedua di Amerika Selatan setelah Brasil dalam ukuran dan populasi , Argentina adalah polos , naik dari Atlantik ke perbatasan Chili dan puncak Andes menjulang . Aconcagua ( 22.834 ft , 6.960 m) adalah puncak tertinggi di dunia di luar Asia . Argentina juga berbatasan dengan Bolivia dan Paraguay di utara , dan dengan Uruguay dan Brasil di timur . Wilayah utara adalah rawa dan sebagian berhutan Gran Chaco , berbatasan Bolivia dan Paraguay . Selatan yang bergulir , subur Pampas , yang kaya di bidang pertanian dan domba – dan sapi – penggembalaan dan mendukung sebagian besar penduduk . Lebih jauh ke selatan adalah Patagonia , sebuah wilayah dingin , stepa kering dengan beberapa bagian berhutan dan subur .

Sejarah Negara Argentina

Sejarah Negara Argentina

pemerintah

Ceko.

sejarah

Pertama dieksplorasi pada tahun 1516 oleh Juan Diaz de Solis , Argentina dikembangkan perlahan-lahan di bawah kekuasaan kolonial Spanyol . Buenos Aires telah dilunasi pada tahun 1580 , industri ternak berkembang sedini 1600. Menyerang pasukan Inggris diusir pada 1806-1807 , dan setelah Napoleon menaklukkan Spanyol ( 1808 ) , orang Argentina membentuk pemerintah mereka sendiri pada tahun 1810 . Pada tanggal 9 Juli 1816, secara resmi kemerdekaan diumumkan .

Seperti yang terjadi di Perang Dunia I , Argentina menyatakan netralitas pada pecahnya Perang Dunia II , tetapi dalam tahap penutupan menyatakan perang terhadap kekuatan Axis pada tanggal 27 Maret 1945. Juan Peron D. , seorang kolonel angkatan darat , muncul sebagai orang kuat dari era pascaperang , memenangkan pemilihan presiden tahun 1946 dan 1951 . Kekuatan politik Peron tersebut diperkuat oleh yang kedua istri Eva Duarte de Peron ( Evita ) – dan popularitasnya dengan kelas pekerja . Meskipun ia pernah memegang jabatan pemerintahan , Evita bertindak sebagai de facto menteri kesehatan dan tenaga kerja , mendirikan sebuah organisasi amal nasional , dan pemberian kenaikan upah murah hati kepada serikat , yang menanggapi dengan dukungan politik untuk Peron . Oposisi terhadap meningkatnya otoritarianisme Peron menyebabkan kudeta oleh angkatan bersenjata , yang dikirim ke pengasingan Peron pada tahun 1955 , tiga tahun setelah kematian Evita . Argentina memasuki periode panjang kediktatoran militer dengan interval singkat pemerintahan konstitusional .

Mantan diktator kembali berkuasa pada 1973 dan istri ketiganya , Isabel Martinez de Peron , terpilih sebagai wakil presiden . Setelah kematian suaminya pada tahun 1974 , Peron menjadi kepala wanita pertama belahan tentang negara, asumsi kontrol bangsa tertatih-tatih di keruntuhan ekonomi dan politik . Pada tahun 1975 , aksi teroris oleh kelompok kiri dan sayap kanan menewaskan sekitar 700 orang . Biaya hidup meningkat 355 % , dan pemogokan dan demonstrasi yang konstan. Pada tanggal 24 Maret 1976, junta militer yang dipimpin oleh pasukan Komandan Letnan Jenderal Jorge Rafael Videla merebut kekuasaan dan hukum perang yang dipaksakan .

Perang Kotor Dimulai

Militer mulai ” perang kotor ” untuk memulihkan ketertiban dan membasmi lawan-lawannya . Petenis Argentina Komisi Hak Asasi Manusia , di Jenewa , telah dibebankan junta dengan 2.300 pembunuhan politik , lebih dari 10.000 penangkapan politik , dan hilangnya 20.000 sampai 30.000 orang . Perekonomian tetap dalam kekacauan . Pada Maret 1981, Videla digulingkan oleh Field Marshal Roberto Viola , yang pada gilirannya digantikan oleh Letnan Jenderal Leopoldo Galtieri .

Pada tanggal 2 April 1982, Galtieri menginvasi Inggris yang dikuasai Kepulauan Falkland , yang dikenal sebagai Las Islas Malvinas dalam bahasa Spanyol , dalam apa yang dilihat sebagai upaya untuk meningkatkan popularitasnya . Inggris, bagaimanapun, memenangkan kemenangan yang menentukan , dan Galtieri mengundurkan diri dalam kehinaan tiga hari setelah menyerah Argentina . Mayjen Reynaldo Bignone mengambil alih 14 Juni di tengah meningkatnya sentimen publik pro-demokrasi . Sebagai pemilu 1983 mendekat, inflasi mencapai 900 % dan utang luar negeri Argentina melumpuhkan mencapai tingkat belum pernah terjadi sebelumnya .

Dalam pemilihan presiden Oktober 1983 , Raul Alfonsin , pemimpin Radical Civic Union , menyerahkan Partai Peronis kekalahan pertama sejak pendiriannya . Tumbuh pengangguran dan inflasi quadruple – digit , bagaimanapun , menyebabkan kemenangan Peronis dalam pemilu Mei 1989. Alfonsin mengundurkan diri sebulan kemudian di bangun dari kerusuhan atas harga pangan yang tinggi , mendukung presiden Peronis baru , Carlos Menem . Pada tahun 1991 , Menem dipromosikan langkah-langkah penghematan ekonomi yang usaha deregulasi dan privatisasi industri milik negara . Tetapi pada awal tahun September 1998 , delapan tahun menjabat presiden dua periode Menem , Argentina memasuki resesi terburuk dalam satu dekade . Kebijakan Menem ekonomi , toleransi terhadap korupsi , dan mengampuni para pemimpin militer yang terlibat dalam perang kotor akhirnya kehilangan dia dukungan dari kaum miskin dan kelas pekerja yang telah memilihnya .

Resesi Ekonomi dan Instabilitas

Pada Desember 1999 , Fernando de la Rua menjadi presiden . Meskipun pengenalan beberapa rencana penghematan ekonomi yang sulit , pada tahun 2001 resesi telah meluncur ke tahun ketiga . IMF memberi Argentina $ 13700000000 dalam bantuan darurat pada Januari 2001 dan $ 8 miliar pada Agustus 2001 . Bantuan internasional tidak cukup , bagaimanapun, dan pada akhir tahun 2001, Argentina berada di ambang kehancuran ekonomi . Para perusuh memprotes penghematan pemerintah mengukur memaksa De la Rua mengundurkan diri pada Desember 2001. Argentina kemudian gagal melakukan pembayaran utang $ 155.000.000.000 asing , default tersebut terbesar dalam sejarah .

Setelah lebih ketidakstabilan , Kongres bernama Eduardo Duhalde presiden pada 1 Januari 2002. Duhalde segera mengumumkan rencana ekonomi mendevaluasi peso Argentina , yang telah dipatok terhadap dolar selama satu dekade . Devaluasi jatuh industri perbankan ke dalam krisis dan menyapu bersih sebagian besar tabungan dari kelas menengah , terjun jutaan Argentina ke dalam kemiskinan .

Penjahat Perang Kotor Masukan ke Pengadilan

Pada bulan Juli 2002 , mantan pemimpin junta Galtieri dan 42 perwira militer lainnya ditangkap dan didakwa dengan penyiksaan dan eksekusi 22 gerilyawan sayap kiri selama 7 tahun kediktatoran militer Argentina . Dalam beberapa tahun terakhir , hakim telah menemukan celah hukum yang memungkinkan mereka untuk menghindari hukum amnesti selimut disahkan pada tahun 1986 dan 1987 , yang memungkinkan banyak dituduh melakukan kekejaman selama perang kotor untuk berjalan bebas . Pada bulan Juni 2005 , Mahkamah Agung memutuskan bahwa undang-undang ini amnesti adalah tidak konstitusional dan pada tahun 2006 , para pejabat militer dan polisi banyak diadili .

Ekonomi pada Rebound 

Peronis Néstor Kirchner , mantan gubernur Santa Cruz , menjadi presiden Argentina pada Mei 2003, setelah mantan presiden Carlos Menem meninggalkan balapan . Kirchner bersumpah untuk agresif mereformasi pengadilan , polisi , dan angkatan bersenjata dan mengadili para pelaku perang kotor. Ekonomi Argentina telah rebound sejak keruntuhannya dekat pada tahun 2001 , dengan tingkat pertumbuhan yang mengesankan dari sekitar 8 % sejak Kirchner menjabat. Pada bulan Maret 2005 , Kirchner mengumumkan bahwa utang negara telah berhasil direstrukturisasi . Pada Januari 2006 , Argentina melunasi multi- juta utang tersisa IMF awal , langkah dramatis bahwa tidak semua ekonom pikir itu menguntungkan .

Pada bulan Oktober 2007 , First Lady Cristina Fernández de Kirchner terpilih sebagai presiden , mengambil 45 % suara . Elisa carrio , kongres , menempatkan kedua, dengan 23 % .

Pada tanggal 10 Desember 2007, Cristina Fernández de Kirchner mengambil alih kepresidenan dari suaminya , Nestor Kirchner , dalam sebuah upacara di Kongres Argentina . Dia terus banyak menteri suaminya , namun tersirat bahwa ia akan memperkenalkan perubahan ke negara itu selama kepresidenan . Fernandez mengatakan dia akan membuat pelayanan baru untuk ilmu pengetahuan dan teknologi untuk meningkatkan inovasi , dan menyatakan bahwa dia akan membuat ” koreksi yang diperlukan ” untuk membantu masalah inflasi di Argentina . Meskipun ia adalah sebanyak nasionalis sebagai suami dan menolak untuk terlibat dengan IMF , Fernández telah menunjukkan minat dalam menempa hubungan lebih dekat dengan Amerika Serikat , Eropa , dan Brasil .

Presiden dan Wakil Presiden Pada Odds Isu Big

Petani memprotes kenaikan pajak pada barang ekspor pemogokan pada awal tahun 2008 , menyebabkan jalan raya harus ditutup dan kekurangan pangan yang parah nasional. Pada bulan Juli , setelah berbulan-bulan protes dan pemogokan oleh para petani , pemerintah , yang dipimpin oleh Wakil Presiden Cobos , berpihak pada petani dan memberikan suara menentang usulan kenaikan presiden pada pajak ekspor pertanian .

Pada bulan November 2008 , majelis rendah parlemen menyetujui rencana kontroversial Presiden Fernandez untuk menasionalisasi lebih dari $ 25 miliar dalam dana pensiun swasta . Presiden Fernandez menegaskan langkah itu akan melindungi aset pensiunan ‘ selama krisis keuangan global , sementara Wakil Presiden Cobos terus setuju , menyatakan akan menciptakan keraguan di kalangan investor tentang stabilitas pasar investasi Argentina .

Sengketa atas Kepulauan Falkland antara Argentina dan Inggris muncul kembali pada bulan Februari 2010 ketika sebuah rig minyak Inggris mulai pengeboran di dekat pulau-pulau . Kedua negara masih mengklaim kedaulatan atas Falklands , dan Argentina sangat marah bahwa mungkin harus menghadapi kenyataan memalukan bahwa Inggris bisa memanfaatkan deposito besar minyak begitu dekat dengan pantainya. Argentina merespon dengan mengancam untuk menerapkan pembatasan baru pada kapal-kapal Inggris melewati perairan .

Pada bulan Juli 2010 , Argentina menjadi negara pertama di Amerika Latin yang melegalkan pernikahan gay .

Mantan presiden Nestor Kirchner dan suami dari presiden saat ini , Cristina Fernandez , meninggal mendadak karena serangan jantung pada bulan Oktober . Dia telah diperkirakan akan mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2011 .

Pada bulan Februari 2011, kebiasaan Argentina menyita peralatan dideklarasikan pada Amerika Serikat pesawat kargo Angkatan Udara . Pesawat itu membawa bahan untuk polisi federal kursus pelatihan Argentina . Petugas bea cukai menggambarkan peralatan disita sebagai senapan mesin , amunisi , obat-obatan seperti morfin , dan peralatan mata-mata . Argentina menuduh Amerika Serikat militer membawa senjata dan peralatan pengawasan di bawah kedok suatu kursus pelatihan . Insiden ini menciptakan keretakan diplomatik antara kedua negara .

Pada Juni 2011 , Presiden Fernandez mengumumkan bahwa ia berlari untuk pemilihan kembali . Jajak pendapat menunjukkan bahwa meskipun Presiden Fernandez tidak memiliki dukungan mayoritas , dia mungkin dengan mudah memenangkan pemilihan putaran pertama pada 23 Oktober karena oposisi begitu dibagi .

Presiden Cristina Fernández de Kirchner Mudah Menang Term Kedua

Pada tanggal 23 Oktober 2011, Presiden Cristina Fernández de Kirchner dengan mudah terpilih kembali untuk masa jabatan kedua . Kemenangannya terjadi hanya dua tahun setelah dia persetujuan rating turun di bawah 30 persen karena gaya kepemimpinan agresif populer nya, yang berada di bawah pengawasan selama sengketa pajak ekspor pertanian . Namun, Argentina saat ini sedang mengalami booming ekonomi meskipun prediksi ekonom bahwa rencana dimasukkan ke dalam tempat oleh Fernández terlambat suami , mantan Presiden Nestor Kirchner , ditakdirkan .

Bahwa rencana ekonomi , yang sangat bergantung pada subsidi pemerintah , telah lebih lanjut diatur oleh Presiden Fernández . Ekonomi Argentina diperkirakan tumbuh 8 persen pada tahun 2011 , menjadikannya negara dengan pertumbuhan tercepat di Amerika Latin . Sejak tahun 2007 , angka kemiskinan telah dipotong oleh lebih dari setengah . Tingkat kerja telah mencapai rekor tertinggi dan produk pertanian negara dalam permintaan yang kuat dari China .

Dalam pemilihan ini , pemilih tampak bendera merah masa lalu seperti kenaikan inflasi . Pada tahun 2010 , inflasi naik lebih dari 20 persen , kedua setelah Venezuela di Amerika Latin . Jelas apa yang paling penting untuk pemilih adalah booming ekonomi . Presiden Fernández menang dengan 54 persen suara . Lawan terdekatnya menerima 17 persen . Dengan margin 37 persen , itu adalah kemenangan terluas sejak Argentina dipulihkan demokrasi pada tahun 1983 .

Pada Desember 2011 , juru bicara Presiden Fernández mengumumkan bahwa ia menderita kanker tiroid dan akan menjalani operasi pada 4 Januari . Selama pidato televisi juru bicara mengatakan “tidak ada adanya metastasis . ” Pengumuman itu terjadi kurang dari dua bulan setelah Fernández terpilih kembali untuk masa jabatan empat tahun . Pada tahun 2010 , Argentina terkejut ketika suami Fernández , presiden sebelumnya negara itu , meninggal karena serangan jantung pada usia 60 . Kabar diagnosis Fernández juga mengguncang sebuah negara yang telah lama dihormati Eva ” Evita ” Peron , istri pemimpin legendaris Juan Peron . Peron meninggal karena kanker pada tahun 1952 pada usia 33 . Seperti Eva Peron , Fernandez adalah populer bagi usahanya untuk membantu yang miskin .

Presiden Fernández adalah salah satu dari beberapa pemimpin di wilayah baru-baru ini didiagnosis dengan kanker . Presiden Dilma Rousseff dari Brasil dirawat untuk limfoma pada tahun 2009 . Pada tahun 2010 , presiden Paraguay , Fernando Lugo , dirawat untuk limfoma non – Hodgkins . Venezuela Hugo Chavez menjalani pengobatan untuk jenis kanker yang dirahasiakan pada tahun 2011 . Pada awal Januari 2012, bedah Presiden Fernández yang dilakukan tanpa komplikasi , menempatkan dia di jalur untuk kembali bekerja seperti yang direncanakan akhir bulan ini .

Mahkamah Agung Membuat Keputusan Bersejarah di Aborsi

Pada bulan Maret 2012 , Mahkamah Agung dengan suara bulat memutuskan bahwa korban perkosaan bisa mendapatkan aborsi . Putusan itu bersejarah karena kebanyakan aborsi adalah ilegal di Argentina . Sebelum putusan , hakim harus memutuskan , kasus per kasus , yang korban bisa mendapatkan aborsi . Biasanya , seorang hakim memutuskan untuk aborsi hanya jika perempuan memiliki cacat mental . Aturan baru ini memungkinkan setiap korban perkosaan untuk menerima aborsi tanpa perintah pengadilan .

Pemerintah Menangkap Pengendalian Bangsa Terbesar Perusahaan Minyak

Pada Senin, April 16, 2012, Presiden Cristina Fernández menyatakan di televisi nasional bahwa pemerintah akan merebut 51 persen dari YPF , perusahaan minyak terbesar di negara itu . YPF telah mayoritas dimiliki oleh Repsol YPF , sebuah perusahaan energi Spanyol . Setelah pengumuman itu , Fernandez memecat kepala eksekutif YPF itu , Sebastián Eskenazi , dan menggantinya dengan dua pembantu utama nya , Julio de Vido dan Axel Kicillof . Selama pidato yang disiarkan di televisi , Fernández menjelaskan bahwa pangsa persen 51 baru Argentina , provinsi bangsa akan menerima 49 persen dan pemerintah pusat 51 persen .

Pengumuman dibuat langsung ketegangan dengan Uni Eropa dan Spanyol . Pemerintah Spanyol mengatakan pihaknya akan membalas . José Manuel García Margallo , menteri luar negeri Spanyol , mengatakan bahwa Argentina ” memecahkan iklim keramahan dan persahabatan . “

Lulus Hukum Transgender Groundbreaking

Pada bulan Mei 2012, Senat dengan suara bulat mengesahkan undang-undang yang memungkinkan orang untuk mengubah jenis kelamin mereka di dokumen resmi tanpa diagnosis psikiatri atau operasi . Praktisi medis umum dan swasta sekarang diperlukan untuk memberikan terapi hormon gratis dan operasi pergantian jenis kelamin untuk semua waria yang menginginkannya , termasuk siapapun di bawah usia 18 tahun . Undang-undang baru telah jauh melampaui tindakan melewati sepuluh tahun terakhir di Inggris dan Spanyol . Kedua negara meloloskan undang-undang yang memungkinkan orang untuk mengubah gender dan nama mereka setelah menerima diagnosis psikiatri dari dysphoria gender.

Dua tahun lalu Argentina menjadi negara Amerika Latin pertama yang melegalkan pernikahan gay . The Mei 2012 hukum identitas gender juga telah membuat Argentina menjadi pemimpin dunia dalam hak transgender .

Artikel Yang Mungkin Berkaitan dengan:

  1. Sejarah Negara Ukraina
  2. Patung Ramses II
  3. Sejarah Negara Republik Ceko
  4. Sejarah Negara Qatar
  5. Sejarah Negara Suriname
Update: 20 August, 2014

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>